Dicakar Kucing, Remaja Alami Gangguan! Kok Bisa?


Selain itu, dia tiba-tiba memiliki ketakutan bahwa kucing peliharaannya ingin membunuhnya. Uraian itu cukup untuk membuat para dokter memutuskan melakukan rawat inap psikiater darurat dan memberinya resep obat antipsikotik.

Namun perilaku ini terus berlanjut selama 18 bulan. Menurut riwayat kesehatan keluarga, tidak ada yang menunjukkan indikasi gangguan mental. Jadi sepertinya kondisi bocah itu bukan karena faktor genetik. Karena salah satu faktor seseorang mengidap skizofrenia adalah warisan genetik.

Pemeriksaan lebih lanjut, dokter menemukan ada bekas luka cakar di sepanjang paha dan ketiak. Dari tanda itu, tim dokter kemudian mencari tahu apakah dia mengalami infeksi. Darah bocah itu diuji dan positif mengandung Bartonella henselae, bakteri yang terkait dengan infeksi karena gigitan atau goresan cakaran kucing.

Seperti dugaan para dokter, keluarga pasien memiliki dua kucing peliharaan yang awalnya diambil dari jalanan pada 2010. Dilansir IFL Science dari Kompas.com, kesehatan mental anak itu membaik setelah infeksinya diobati dengan terapi antimikroba.

Ini menunjukkan bahwa infeksi Bartonella dapat berkontribusi terhadap gangguan neuropsikiatri progresif seperti skizofrenia. Gejala skizofrenia setiap orang berbeda, namun menurut Medical News Today, gejala ini diklasifikasikan menjadi 4 kategori:

1. Gejala positif - juga dikenal sebagai gejala psikotik. Misalnya, delusi dan halusinasi.

2.  Gejala negatif - ini merujuk pada elemen yang diambil dari individu. Misalnya, tidak adanya ekspresi wajah atau kurangnya motivasi.

3. Gejala kognitif - ini mempengaruhi proses berpikir seseorang. Mereka mungkin gejala positif atau negatif, misalnya, konsentrasi yang buruk adalah gejala negatif.

4. Gejala emosional - ini biasanya gejala negatif, seperti emosi tumpul.

Sedangkan gejala utama yang akan muncul pada penderita adalah:

- Delusi, pasien menampilkan keyakinan salah, yang dapat mengambil banyak bentuk, seperti delusi penganiayaan, atau delusi keagungan. Mereka mungkin merasa orang lain berusaha mengendalikan mereka dari jarak jauh. Atau, mereka mungkin berpikir mereka memiliki kekuatan dan kemampuan luar biasa.

- Halusinasi, mendengar suara jauh lebih umum daripada melihat, merasakan, merasakan, atau mencium hal-hal yang tidak ada, namun, orang dengan skizofrenia mungkin mengalami berbagai macam halusinasi.

- Gangguan pikiran, orang tersebut dapat melompat dari satu subjek ke subjek lain tanpa alasan yang logis. Speaker mungkin sulit untuk diikuti atau tidak menentu.

Pengobatan dapat membantu meringankan banyak gejala skizofrenia. Namun, sebagian besar pasien dengan gangguan tersebut harus mengatasi gejala seumur hidup.

LihatTutupKomentar